Header Ads

Ketua Dan Pengurus MUI Kota Bekasi di Kukuhkan oleh Ketua MUI Provinsi Jawa Barat

Pengukuhan Pengurus ( MUI) Kota Bekasi Priode 2019-2024


POSPUBLIK.NEWS.COM
Kota Bekasi-Mengambil tema meneguhkan peran dan fungsi MUI sebagai Khadimul Ummah - Mulazimul Hukumah, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bekasi pada hari ini telah dikukuhkan oleh Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi.



Hadir Ketua MUI Provinsi Jawa Barat, KH. Rachmat Syafii bersama Sekjen MUI Provinsi Jawa Barat, KH. Fadani Akhyar Ketua DPRD Kota Bekasi, Chairuman J. Putro, Kepala Kantor Kemenag Kota Bekasi, H. Mujani, Ketua Baznas Kota Bekasi, Faray Said, Ketua FKUB Kota Bekasi, Abdul Manan, Ketua PBNU Kota Bekasi, H. Madinah, Ketua PB Muhammadiyah, Sukandar Gozali. Rabu (05/2/20)
MUI Kota Bekasi telah menetapkan Ketua MUI masa khidmat 2019 2024 yakni KH. Mi'ran Syafii beserta pengurus di lantik oleh Ketua MUI Provinsi Jawa Barat di aula KH. Noer Ali Islamic Center.



" Terima kasih atas kehadirannya Bapak Walikota dan seluruh undangan dalam rangka pengukuhan pengurus MUI 2019-2024, ucapan syukur memanjatkan rasa syukur kepada Allah SWT, Alhamdulillah acara pengukuhan dan pengambilan sumpah berjalan lancar dan khidmat, semoga apa yang diamanahkan bisa dijalankan dengan Istiqomah serta menjadi ladang amal bagi kita semua." Ucap Ketua MUI Kota Bekasi
Lanjutnya, Allah menganugerahkan kita iman Islam, dan ini wajib kita jaga dan kita amalkan dengan ibadah, perbuatan yang baik. MUI berperan penting untuk menjaga dan mengawal ibadah serta melindungi umat Islam. 

Mobilitas umat Islam saat ini semakin besar, perlunya fasilitas- fasilitas ibadah yang suci dan layak bagi umat. Harus terciptanya fasilitas diruang publik agar umat Islam bisa melakukan kegiatan ibadahnya.

MUI dapat memiliki lembaga pendidikan yang diakui sebagai perguruan tinggi agar penerus- penerus ulama dapat tumbuh. Dijelaskan juga, bahwa salah satu tugas MUI harus bisa memperbaiki akhlak agar diKota Bekasi tidak ada lagi berita yang menyesatkan dalam hal ini Hoax.

Selanjutnya, sambutan yang diberikan oleh Ketua MUI Provinsi Jawa Barat menuturkan bahwa menjadikan MUI bersinergi dengan pemerintah daerah serta mendukung program yang baik untuk umat dan harus bisa memberikan warna dan contoh terhadap ormas Islam dan ulama, agar menjalin silaturahmi yang baik dengan sesama manusia sehingga keutuhan NKRI tetap terjaga dan pengamalan nilai-nilai Pancasila.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi menyampaikan untuk kepentingan ummat tentunya pemerintah akan selaraskan untuk mewujudkan Kota Bekasi yang Cerdas, Kreatif, Maju, Sejahtera dan Ihsan, sekaligus permintaan maaf terkait belum cairnya anggaran bantuan untuk MUI, ini teguran bagi saya dan SKPD yang membawahi MUI.

Di paparkan, bahwa MUI ini merupakan wadah bagi seluruh ormas Islam yang ada, Kota Bekasi memiliki visi misi sebagai kota Ihsan hal ini sangat sejalan apabila MUI Kota Bekasi bisa berperan aktif kaderisasi ulama muda sehingga Kota Bekasi sebagai Kota yang Ihsan dapat terwujud.

Program program Kota Bekasi juga telah mencanangkan program Magrib mengaji, meningkatkan saran prasarana seperti kemarin pemerintah Kota Bekasi telah menyesuaikan amanat dari KH. Mursyid Kamil untuk mendirikan sebuah masjid yang kita beri nama beliau di area Stadion Patriot Candrabaga, insya allah pada akhir tahun ini jadi, dan secepatnya pada Mei ini bisa di awali dengan sholat tarawih pada bulan suci Ramadhan.

Kami terus melakukan di berbagai aspek, tentunya kami butuh saran dari para kiai agar program-program dapat terselaraskan dengan baik. Untuk menjadikan kota Bekasi yang aman dan nyaman serta para investor dapat hadir di kota ini.

"Tentunya saya sebagai Walikota harus berdiri di semua ummat, harus bersikap adil. Membangun dan merajut kedamaian, menjalin persatuan dan kesatuan" tegas Rahmat Effendi (*Red*)

Reporter: Herman

Editor.      : Saiful

Diberdayakan oleh Blogger.